Kekurangan Tape bawaan pabrik


Sebetulnya saya bukan anti tape bawaan pabrik. Cuma saja saya dulu pernah bekerja di bengkel audio selama 5 tahun. Disitu saya sudah terbiasa melihat mobil – mobil dengan daya audio yang menggelegar.

Saya terbuat takjub melihatnya

Nah, ketika datang mobil yang hanya bermodalkan tape standar rasanya kayak orang kantor yang ngak pake dasi, ngak pake sepatu gitu .  

Jadi saya selalu “menyindir” si pemilik mobil nya, “pak, ngak mau diganti tapenya? Supaya ngak suntuk aja kalo jalan lagi macet atau lagi mau jalan jauh tuh “

Setiap saya menjumpai tape – tape bawaan pabrik, fasilitas yang ditambahkan hanya saja kaset dan radio doang. Kadang – kadang saya juga menjumpai head unit bawaan yang sudah menyertai fasilitas CD, namun bukan VCD atau DVD. Hal ini dikarenakan head unit tersebut tidak menyertakan line video out.

Selain itu, head unit bawaan pabrik juga tidak mendukung USB flash disk, dan iPod, hanya beberapa mobil saja yang sudah di lengkapi dengan USB port plus phone build in di dalamnya, kalau anda tebak mobil dimana itu, sudah pasti mobil mewah keluaran terbaru (pada umumnya mobil keluaran eropa)

Ditambah lagi jarang saya jumpai head unit yang mempunyai display secantik double din, hanya menampilkan jam, frekuensi radio dan judul lagu yang diputar.

Jika anda ingin menambah power guna menambah daya suaranya, itu pun ngak semua head unit yang menyertainya. Bukan hanya RCA port yang ngak ada, kabel keluaran remote pun jarang yang meyediakannya.

Hal ini karena pihak pabrikan telah mengatur setelan audionya dengan speaker yang akan mengeluarkan suaranya

Diluar kekurangannya, ada yang sedikit menjadi daya tarik head unit pabrik ditimbang dengan head unit yang ada di pasaran.

Yaitu daya tahannya

Memang ngak salah kalo head unit pabrikan sering sekali diincar para penjual mobil karena daya tahan yang luar biasa menurut saya.

Daya tahan yang saya maksud bukan cuma dari usia pakai saja, namun juga dari ketahannanya apabila terjadi konsleting dalam sistem kelistrikan.

Coba saja kalo anda salah sedikit saja menyambung kabel, misalnya kabel negatif disambungkan ke kabel positif. Pasti sudah keluar “jin” berupa asap putih yang menyengat.

Namun kalo tape bawaan pabrik paling cuma mati doang, cabut soket lalu pasang udah nyala lagi.  

Mau lakukan percobaan lain, coba alirkan setrum ke kabel speaker tape. Mana yang akan keluar “jin” nya…

Namun kalo bisa jangan anda lakukan hal ini, karena akan memakan biaya besar jika mau di servis. Lagi pula saya bukan mencobanya, namun kesalahan yang sering saya lakukan jika mensetting audio. Tapi dulu pas masih amatir he.. hee..  

5 comments:

  1. mengapa pabrikan kok kasih tape apa adanya ya, mungkin kalau dibuat bagus seperti yg ada di toko car audio bisa2 harga mobil selangit ya.

    ReplyDelete
  2. Bos klo tape srandat bawaan pabrik jenis avanza terus kita tambahin usb in visa banyak yang di rubah ga gan

    ReplyDelete
  3. Sbnrnya pengesetan audio itu sederhana sekali kok.dan itu bsa lbh murh dan hemat.dana sktr 1jt500an udh bsa pke dobel din power 4ch spiker sub14"

    ReplyDelete
  4. Kalo pasang port usbnya ja bisa ga gan untuk toyota rush dan kalo mau di pasang power itu kabel rca sama rem Nya ada ga gan buat rush trd tpi tape biasa

    ReplyDelete
  5. Kalo pasang port usbnya ja bisa ga gan untuk toyota rush dan kalo mau di pasang power itu kabel rca sama rem Nya ada ga gan buat rush trd tpi tape biasa

    ReplyDelete