Susahnya mencari penyebab panasnya AC mobil Suzuki Aerio

Ada pelanggan saya yang mengeluhkan dengan AC yang sering mendadak hilang, mendadak dingin kembali terus menerus . Penyebab pertama yang saya duga adalah magnet spul yang mulai lemah.

Tapi saya berusaha mencari penyebab yang lain sebelum memutuskan dugaan pertama saya ini mengingat  membongkar magnet mobil ini memang agak susah .

Saya cek dulu kabelnya, teryata ada kabel yang longgar di sekitar kompresor nya. Setelah saya sambung, "gejalanya" mulai menghilang. Berarti dugaan bahwa magnet kompresornya bermasalah teryata tidak benar (syukurlah saya tidak membongkarnya)

Satu jam kemudian, pelanggan tersebut datang kembali dengan mengatakan "penyakit tadi " kambuh lagi. Saya tambah aja freonnya mengingat freonnya agak kurang.

Namun itu belum membantu, saya cek dengan relay yang ada di bok sekering bagian depan. Saya coba mengganti dengan yang baru, masih sama juga...

Karena saya mulai pusing dengan mobil ini, maka saya memutuskan untuk memvonis bahwa ini disebabkan oleh  ada komponen AC yang bermasalah sehingga mobil ini harus dibawa ke bengkel resmi Suzuki.

Setelah setengah jam kemudian, si pemilik mobil singgah lagi ke bengkel saya dengan keluhan temperatur mesin sangat panas sekali. Langsung saya perhatikan air radiatornya, teryata betul.... air radiaatornya udah habis. Lalu saya isi kembali air radiatonya, suhu mesin kembali nornal demikian juga dengan keluhan AC sebelumnya.

Teryata saya mengambil kesimpulan bahwa didalam sistem pendingin AC mobil Aerio (mungkin mobil suzuki lainnya) mempunyai sistem kerja yang saling berhubungan dengan sitem pendingin mesin sehingga apabila mesin sudah terlalu panas maka ada semacam komputer/ relay yang memutuskan untuk mematikan kompresor sehingga beban mesin menjadi berkurang. Ini setelah saya simpulkan ketika kompresor mati, kipas tambahan ( ekstra fan) tetap memutar. Padahal pada umumnya kerja kompresor AC berbareangan dengan ekstra fan tersebut.

4 comments:

  1. Salam,

    Saya pengguna Aerio dan member komunitas Aerio.
    Memang benar bahwa bila ECU mendeteksi adanya overheat pada mesin maka ECU akan mematikan AC untuk mengurangi beban mesin

    regards,
    singachu
    otodiy.blogspot.com

    ReplyDelete
  2. Bisa jadi termostatnya mampet...coba cek mobil d nyalakan..jika sudah panas coba cek karet radiator..keras apa tidak jika keras itu berarti termostatenya mampet...dan kipas bakal nyala terus...

    ReplyDelete
  3. Bisa jadi termostatnya mampet...coba cek mobil d nyalakan..jika sudah panas coba cek karet radiator..keras apa tidak jika keras itu berarti termostatenya mampet...dan kipas bakal nyala terus...

    ReplyDelete
  4. Salam kenal gan...kebetulan sy beli mobil bekas aerio 2003...cm kaget aja, kadang ac nya mendadak panas..trus dingin lg...cm heran aja gan.....panik nya. Pas ujan mendadak udara panas yg masuk, ngembun semua, mau ga mau berhenti dl.. Mohon info nya ya gan...trm kasih

    ReplyDelete