Masalah yang timbul jika mengisi air radiator mobil proton

Salam kenal, sudah lama saya ngak ngisi blog ini karena sudah lupa. Pas dapat email bahwa domain ini mau expired baru deh saya pergunakan lagi he....

Ini ada pengalaman baru dan mungkin bisa menjadi pembelajaran buat para mekanik atau pemilik mobil proton exora.

Suatu ketika ada pemilik mobil proton exora yang ingin menganti air radiator karena mobilnya mau dipakai saudaranya ke sumatra. Pas saya kuras air nya, air nya ngak begitu banyak menurut saya lebih banyak air yang saya kuras pada mobil kijang/ avanza umumnya.

Saya mengisinya cukup 3 liter air cooland, kebetulan saya kasi coolant literan.

Setelah penuh, saya nyalakan mesin sebentar sambil membuka tutup radiator supaya airnya mengalir dan udara yang ada didalamnya keluar.  Setelah saya rasa cukup, saya tutup radiatornya dan mesin saya matikan.

Setelah saya matikan ternyata kipas fan nya masih mutar walaupun kunci kontak sudah saya cabut. Saya tunggu beberapa menit kipasnya ngak mau berhenti juga.

Wah, kalau begini terus aki bisa tekor.......

Kembali saya nyalakan mesin dan betul saja indikator engine pun menyala

Saya tanya kepada mekanik khusus proton apa penyebabnya, dia bilang coba aki negatifnya dicabut sebentar sambil membuka tutup radiatornya lagi.

Setelah tutup radiatornya saya buka, air cooland sudah berkurang. Saya tambah lagi setengah liter sampai penuh.

Aki saya pasang lagi lalu mesin saya nyalakan lagi...

Indikator check engine pun mati dan saya matikan kontak, fan radiator pun sudah mati....

Akhirnya saya mengambil kesimpulan bahwa didalam radiator ini ada semacam sensor yang memberi tahu bahwa air radiator kurang dan membuat indikator engine menyala dan fan terus berputar untuk menurunkan suhu. Tapi kenapa kalau kurang ngak mengambil air yang ada di tabung cadangannya yah? Mungkin hanya mekanik proton yang tahu...

Setidaknya ilmu ini bisa berharga buat anda semua.....

0 comments:

Post a Comment